Post Top Ad

Bantuin si mbak nganten

Haha sebenarnya bukan klien, tapi tetangga yang mau nikah keesokan harinya & rumahnya tepat di depan rumahku *malu kalo gak bantuin*. Tahu kan kalo di Jawa Tengah sehari sebelum acara si pengantin wanita sudah banyak kedatangan tamu? Lah si nganten gak mungkin dong mau bayar rias ngenten buat 2 hari #rugi bandar dong. . . Dengan segala inisiatif aku mencoba membantu dengan mendadaninya (daripada disuruh angkat junjung speaker :-D). Walau memang ala kadarnya sih *namanya juga baru belajar*
Maaf ya lupa foto before karena si mbak nganten sudah ditunggu para tamu *alasan*
Adonan :
Viva covering cream #natural
Inez concealing stick #light
Viva eyeshadow cream #silver & blue
Maybelline twc all in one #light
Viva single blush #no.3
Unbrand eyeshadow palet
Silkygirl gel eyeliner #black
Mirabella lipstik #no.6
Sariayu duo lipgloss #merak kasmaran
Evany senses maskara #black
Aku agak takut juga awalnya karena si mbak nganten punya cukup banyak jerawat & ada yang meradang juga. Tapi alhamdullilah banget cuma ditutup Inez concealing stick & Viva covering cream jerawat merah karena meradang bisa ketutup. Tadinya mau aku pakein bulu mata palsu tapi si mbak nolak, lagian bulu matanya panjang kok, tinggal jepit & kasih maskara udah mantep yee. Oh ya aku juga yang bikinin kerudungnya, yang indil-indil itu kalung ibuku hehehe.
Di altar pernikahan #cieee
Ini make-up kedua, karena yang pertama makeup siang, ini makeup lagi sehabis sholat maghrib. Kerudungnya juga aku ganti, yang tadi siang yang muda jadi kerudung utama, kali ini aku balik.
Si mbak matanya merah, katanya sih ngantuk (kasian dari semalem kurang tidur).
Maaf ya fotonya kurang jelas, karena kondisi udah malem & kondisi para tamu udah mulai rame *alasan lagi*.
Oh ya ada pengalaman gak enak setelah aku melakukan makeup ini. Jadi awalnya aku disuruh ke supermarket deket rumah si ngaten buat beli plastik bungkus risoles. Kebetulan yang punya supermarket lagi jaga kasir (Ibu A) & ada seorang ibu yang kebetulan tadi lihat aku pas lagi bermakeup in mbak ngante juga lagi dikasir (Ibu B). Beginilah percakapannya :
Ibu A : "Tadi habis ke nikahanya mbak nganten ya?"
Ibu B : "Iya, yang make up in mbak nganten anaknya Ibu ****(nama ibuku)"
Ibu A  : "HAAAAHHH" (dengan nada terkejut ala sinetron)
Aku juga dengernya setengah hati karena saat itu aku sudah mau keluar supermarket. I don't know itu nada terkejut bahagia atau nada mengejek. Tapi sih kayaknya nada mengejek, yah setahuku keluarga mereka "agak" gak suka sama aku, dikiranya aku dandain  ala badut kali ya?. Masih dalam suasana lebaran tapi hati udah panas aja *kuatkan hati baim ya Allah*. 
Jadi bagaimana makeoverku kali ini? kasih pendapat ya. . .

7 komentar:

  1. asik yah udah bisa make upin manten, aku belum pernah :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tetanga sendiri sih, bantuin yang aku bisa doang :-p
      hehe cari korban keluarga terdekat aja yang mau nikah. .

      Hapus
  2. make up wajahnya udah bagus tuh... jerawatnya ga keliatan sama sekali... :) tapi harus difokusin ke eyemakeup deh kayanya, sayang yah si mbaknya ga mau pake falsies...

    duh, bikin panas ya si Ibu A... makanya salah satu alasan aku ga mau gabung sama ibu2 daerah rumahku meski ibu2 pengajian, PKK bla2 --> penyebar aneka sesuatu tak sedap

    Mending gabung sama temen sejawat atau yg sebaya... itupun harus hati2 milihnya (yeah, aku emang tukang pilih2 temen deket) LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mizhaaaa...hahahaa...malah curhat soal ibu2 pekakaaaa :))))

      Tapi iyep, setujuh. Udah bagusss dasarnya. Jerawatnya gag keliatan, udah mulus. Cuma kurang "nyala" matanya. Mungkin karena mbak manten ndak mau dipakein bulu2an palsu.

      Ihh...nita mau dong aku di makeover kamuuhhhh *sodorin muka*

      Hapus
    2. Pengalama hiduuup jeuuung aruum.... haha... Maklum udah berumahtangga, *cieileh

      Hapus
  3. wahaha kok jadi ajang curhat, padahal kan aku suatu hari jadi ibu-ibu juga hihihi
    mbak arum, alat perangku belum bisa nyaingin punya mbak buat makeoverin situ #keder sendiri hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seriusan, aku udah punya dapur sendiri (udah emak2) jadi tahu banget kehidupan ibu2 komplek. So, aku prefer gaul sama temen seprofesi/temen sebaya deket --> lebih sedikit ngomongin dan ngejelekin orang karena lebih sering ngomongin pekerjaan,anak, dan hobi (nonton, nge-blog, make-up, skinker).

      Kasus si Ibu A ga cuma satu dua... :D

      Hapus

Post Top Ad

My Instagram