Post Top Ad

Introvet

Kenapa saya bikin judul seperti itu? yah ini gak jauh-jauh sama sifat saya kok.
Sejak SD saya mengalami banyak masalah (terutama keluarga) yang menyebabkan saya punya rasa minder yang sangat besar. Setiap mau berteman dengan seseorang, saya punya ketakutan terbesar andaikata suatu hari si "calon teman' akan menyakiti saya dari belakang, ngomongin kejelekan saya ke orang lain, atau paling gak dia akan menjauhi saya setelah tahu keadaan keluarga saya. Hmm cukup bikin tertekan juga, apalagi perasaan seperti itu sudah ada sejak saya kelas 3 SD. Mengerikan. . .
Lalu ketika saya harus pulang ke Jawa Tengah & melanjutkan SMP saya disini, rasa pede saya mulai keluar sedikit demi sedikit. Secara saya dari kota besar, berteman dengan teman-teman yang latar belakangnya sangat berbeda jauh dengan saya. Kadang saya ikut menginap di rumah mereka, ikit melakukan aktifitas harian seperti ke sawah, "ngangon" kambing, ke kebun, mandi di sungai, ah suasana pedesaan yang masih sangat kental.
Beranjak kelas 2 saya pindah SMP (karena keinginan bapak saya), saya mulai bertemu dengan orang-orang yang sedikit berbeda. Di sekolah yang baru persaingan nilai sangat ketat, terlebih saya di masukan di kelas pinggiran. Saya harus bersaing mengalahkan kelas unggulan, Yah walaupun matematika saya payah, tapi dari segi bahasa & sastra saya lumayan lah cincai.
Akhirnya di awal kelas 3 saya pindah SMP lagi, kali ini di SMP yang cukup bagus, kepala sekolahnya selalu mendukung segala aktifitas muridnya. Saya mulai menunjukan bakat terpendam #tsahh saya. Dari mulai menyanyi, melukis, mengarang puisi, pidato, siaran radio saya lahap semua. Tapi sayang kebahagiaan saya berakhir dalam waktu yang cukup singkat karena harus menghadapi ujian nasional. Saya mengenal bebrabgai teman, di SMP terakhir saya cukup populer loh hihihi. Oh ya saya masuk SMP terbuka yang ternyata masuk di siang hari, bergantian dengan SMP reguler. Saya cukup banyak di kenal baik dari SMP terbuka & SMP reguler. Pertemanan saat itu adalah hal paling membahagiakan menurutku, saya bisa melupakan sejenak masalah saya & bebas berteman tanpa ketakutan akan apa yang saya alami saat kelas 3 SD. Tapi yah, SMP cuma sebentar sob. 
Ketika saya masuk SMK atas pilihan saya sendiri (hmm sepertinya saya salah langkah waktu itu) karena perempuannya sedikit saya selalu merasa tersudut, ketakutan & menolak pertemanan. Masa galau saya berkelanjutan selama 3 tahun. Makanya saya jarang punya temen semasa SMK. Kehidupan saya hanya berkutat sekolah-nyegat angkot-rumah. Gak ada tuh acara jalan-jalan & nongkrong ala anak SMA lainnya.

Awal masuk kuliah, karena dibayangi ketakutan akan namanya pertemanan, saya pun menarik diri. Di kos saya gak punya teman akrab sama sekali, seperti layaknya anak kos keluar makan bareng atau ngobrol di kamar. SAYA GAK PUNYA. Ngenes gak sih? memang saya punya pacar & untungnya tipe kami sama, mencari pacar yang bisa ada setiap saat. Bukan karena saya punya pacar terus lupa sama temen. Ketakutan saya yang selalu mengingatkan untuk jangan terlalu dekat & percaya sama orang (kecuali pacar  :-D).
Di kampus pun kalau selesai kuliah & laper saya ke kantin sendiri. Makan sendiri, kecuali ada pacar saya. Makanya saya jarang nongkrong, kan ada tuh biasanya sore-sore nongkrong di kampus buat numpang online, duh saya gak pernah. Selain sayanya males, pacar juga gak suka kalau saya terlalu larut dalam pertemanan. Kadang juga ada acara "ngebyur" temen yang ulang tahun, apa saya pernah ikut? gak. Ada acara turing bareng keluar kota, 2,5 tahun kuliah nih saya gak pernah ikut. Hmm saya juga gak terlalu suka kalau naik motor rame-rame karena biasanya ruwet. Ada yang ketinggalan, ada yang kepisah. Apalagi kalau jalan-jalan yang gak terplaning, saya paling gak bisa melakukan sesuatu tanpa terplaning, nanti gimana sampai sana, mau kemana aja, istirahat dimana dsb, saya gak bisa. . . Jujur kalau udah lihat foto-foto hasil turing merka, saya sirik. Kenapa saya gak diajak? eh situ siapa ( kata temen saya). Mungkin dibalik hubunga saya & pacar yang kemana-mana berdua, terselip rasa sirik temen lainnya (terutama yang jomblo). Tapi dibalik itu semua, saya bener-bener sirik sama orang yang bisa punya banyak temen & gampang akrab dengan orang lain. Apa saya bisa memulai percakapan dengan orang yang saya baru kenal? pasti ada rasa gugup & takut kalau salah ngomong & ternyata bisa nyakitin hati calon teman. Dan sampai sekarang saya punya 3 buku yang mebahas tentang bagaimana caranya memulai pertemanan yang baik #ngenes di pojokan kamar.
Makanya saya selau punya kesibukan sendiri kayak make up, baca buku, bikin aksesoris, karokean SNSD, , ngelukis cuma buat sekedar membunuh waktu.
Nah berhubung nanti saya di tinggal KKL pacar ke Jakarta selama 5 hari, nasib saya gimana? siapa yang mau nemenin saya makan, siapa yang mau nganter-jemput saya ke kampus, siapa yang mau saya ajak ngobrol?
Jadi menurut kalian, saya ini kenapa sih? ada yang bisa bantu?

3 komentar:

  1. wah sama, ortu aja sama heran dg aku, betah banget di rumah, kalo ga ada kegiatan penting ga bakal keluar rumah atau buat sekedang hangout, soalnya aku termasuk yg males banget ditemenin kemana-mana kecuali kepepet karena kalo lagi jalan sama temen/keluarga ga bebas mau liat2, lol *cewe banget*..yah yah jadi curhat juga. Malahan tambah gede tambah males bergaul, SD-SMA lumayan ngetop, pas kuliah ga dilirik xixixi *tu kata adekku yg cowok*

    BalasHapus
    Balasan
    1. haduh maaf tulisannya salah2 *maklum dah tuwir*

      Hapus
  2. nietta...saya kirim message di fb...tolong diliat ya (sesama wong solotigo) :)

    BalasHapus

Post Top Ad

My Instagram