Post Top Ad

Ngomongin nikahan : mahar scrap frame

Kalau ditanya, puyeng gak mikirin nikahan? jawabanya bisa puyeng-bisa kagak. Apalagi kalau kendala utama si calon laki-laki nun jauh disana, adaaa aja yang bisa bikin puyeng. Memang paling enak itu bertatap muka langsung, apalagi ngomongin hal sakral seperti pernikahan #ciee bahasanya.. Berhubung tinggal 1 1/2 bulan lagi, gak papa kan share sedikit di blog (daripada puyeng sendiri)


Hal-hal yang bikin ribet tapi asik salah satunya adalah pembuatan mahar. Karena aku tipenya suka melakukan sendiri selagi sanggup, salah satu item yang pengen aku buat sendiri adalah mahar. Untuk mahar berbentuk uang,  denger-denger biaya pembuatannya bisa ratusan-jutaan belum termasuk uang didalamnya. Gak mau rugi dong akhirnya bikin aja sendiri, berbekal sering bikinin scrap frame buat wisuda.

Buat yang niat, bikin mahar scrap frame juga bisa sendiri, kira-kira begini estimasinya :
- Frame uk ijazah (lupa berapa ukuranya, yang jelas lebih besar dari 10R) = Rp. 27.000
- 1 lembar yellow board (buat dudukan frame) = Rp. 5500
- kertas kado sansan wawa 3 lembar @Rp. 2000 = Rp. 6000
- kertas doily (alas toples) 3 lembar @Rp. 1000 = Rp. 3000
- print foto 10 R = Rp. 8000
- hiasan kayu scrap book (buat pemanis aja) = Rp. 17.000
- tambahan jam, manik-manik renda & bros bungga (kebetulan punya banyak)
- double tape & lem uhu = Rp. 10.000
Total biaya = Rp. 76.500
Tambahan isolasi busa yang aslinya isolasi untuk dudukan pintu, bisa di beli di ACE seharga Rp. 34.000, isolasi ini untuk memberi efek naik-turun-timbul-tenggelam scarp frame, Kalau isolasi ini aku sudah punya jauh hari jadi gak dimasukin ke estiminasi biaya.

Yang membuat harganya murah adalah aku membuat sendiri 3D framenya, kalaupun beli kira-kira untuk ukuran 20x20 cm harganya Rp. 70.000, belum lagi ukuran yang lebih besar, kan gak enak banget maharnya kecil kaya unyil gitu. Aku membuat kedalam frame 4 cm, jadi bisa main timbul-tenggelam, apalagi aku tambahkan jam biar berguna pas dipajang, bukan cuma diliatin doang terus diambil duitnya >,<

Untuk tulisan, hiasan & jam itu awalnya aku desain dulu di photoshop lalu di buat seukuran foto 10R, baru deh digunting & dirangkai sendiri. Saranku, lebih baik cetak di lab foto daripada print sendiri, karena mahar itu kalau bisa sampai besok kita tua nanti. Resiko kalau di print pakai printer biasa gak akan awet, paling cuma 4-5 tahun udah bubar duluan gambarnya.


Untuk uangnya, awalnya aku mau buat bentuk mawar kecil-kecil gitu tapi malah gak keliatan nominalnya. Akhirnya aku pilih bentuk kipas karna paling sreg & gampang buatnya, btw yang difoto ini aku pakai duit palsu lho, gak keliatan kan? Tapiii...berhubung dari keluarga sana gak suka dengan segala kepalsuan dalam pernikahan, akhirnya uangnya diganti duit asli semua. Padahal ya intinya sih simbolis aja ya, sekarang mahar ini sudah terbang ke indramayu sana, terserah deh sama dia mau diapa-apain :-D
Yah begitulah salah satu keruwetan dalam persiapan pernikahan, semoga bisa menginspirasi para calon pengantin diluar sana.

9 komentar:

  1. Keren banget Ses, bikin sendiri. Lucu juga bentuknya.

    Semoga lancar ya sampai hari H dan setelahnya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe makasih jeng lady, mumpung bisa dikerjain sendiri ^^

      Hapus
  2. Boleh dong ilmunya kaka...:Dtertarik pengen bisa bikin..:(

    BalasHapus
  3. untuk frame pesen atau beli yang usdah jadi?? karena untuk frame scrapframe sendiri sedikit susah karena punya ruang di dalemnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku buat sendiri pakai yellowboard trus di lapis kertas kado

      Hapus
  4. untuk frame pesen atau beli yang usdah jadi?? karena untuk frame scrapframe sendiri sedikit susah karena punya ruang di dalemnya..

    BalasHapus
  5. waah manis sekali...sis, beli jamnya dimana?

    BalasHapus
  6. Sist ada line/wa kah mau tnya" bikin mahar scrap nih :) salam kenal ya...

    BalasHapus
  7. Sist ada line/wa kah mau tnya" bikin mahar scrap nih :) salam kenal ya...

    BalasHapus

Post Top Ad

My Instagram