Post Top Ad

The biggest DIY project : My Wedding part 1


Halo-halo
Ehem-ehem, udah pada nungguin postingan ini ya? iya, sekarang statusku sudah berubah ya, jadi ibu-ibu :-D Pasti yang sering nengok instagram/facebookku sudah tau kalau tanggal 11 Oktober kemarin aku (& pacar 5 tahunku) akhirnya menikah. Jujur, agak kaget juga saat setelah lebaran di lamar, padahal setahuku mereka sekeluarga hanya ingin silaturahmi. Malahan, katanya kalau bisa pernikahannya di percepat sekitar bulan agustus-september, whaaattt??



Aku sendiri belum pernah terpikirkan menikah di usia 22 tahun, karena memang bagiku masih terlalu muda & masih ingin mengeksplorasi dunia ini #tsah. Tapi nasehat ibu yang telah membukakakn mataku, "apabila ada anak perempuan ada yang melamar harus segera di nikahkan". Dan nyatanya, nikah itu gak semenakutkan itu kok! Apalagi kalau nikahnya di persiapkan sendiri kayak aku hehehe.
Kalau boleh jujur, aku memang gak memaksakan pernikahan yang -mewah-romatis-fairy tale- ala ala Chelsea-Gleen karena mengingat kondisi ibuku yang single parent. Aku sendiri sampai terjun langsung belanja keperluan sampai H-4, dari belanja krecek, kardus snack, nge deal tratag-dekor, belanja kain & sedetil-detilnya, karena kondisinya gak ada yang bisa dikasih tanggung jawab tersebut. Jujur, capek banget! bahkan sering kesel sendiri kalau belanjaan di motor sampai overload udah ala-ala ojek orang india. Dan akhirnya berakhir sama telpon curhatan marah-marah sama calon suami....jadi intinya kami tidak bisa menghindari namanya pertengkaran sebelum hari H hahaha.


Dulu nih, aku hanya punya waktu 3 bulan untuk mempersiapkan pernikahanku, & dalam waktu sesingkat itu banyak banget ide berseliweran. Hal pertama yang terlintas dibenakku adalah membuat mahar sendiri yang pernah aku post di sini. Nentukan nominal mahar juga agak gimanaaa gitu, duit 1 juta di masukin pigura lalu di lem permanen, kan lumayan tuh buat belanja makeup!

Btw jangan dikometarin ya mukanya suami pektay, maklum hectic!


Kalian boleh juga pesen mahar kok, tenang, ramah di kantong kok :-D


Kedua, aku sendiri yang mendesain undangan yang dari awal aku mau temanya shabby chic & pink! Bolak-balik lihat bridestory & pinterest buat nyari inspirasi undangan. Akhirnya pilihanku jatuh ke undangan yang praktis & cantik. Agak ribetnya karena minta pertimbangan banyak orang tua, takutnya selembar undangan bisa menimbulkan seribu pertanyaan dikemudian harinya. Berbekal ilmu photoshop yang cetek ini akhirnya jadilah undangan dibawah ini.


Untuk perlembarnya aku kena harga Rp. 2.200 dengan kertas art paper 260 gr laminasi doff. Banyak yang bilang lucu desainnya, tapi namanya orang udah tua ya, pasti nanyanya pesennya dimana padahal udah aku bilang desain sendiri, dikiranya ya desainnya ya dari percetakannya, fiuh... Yang lebih bikin kesel, adaaa aja yang nanya, ini ngeprint sendiri? maksudnya ngeprint pakai printer sendiri? helooo dikiranya kita percetakan gitu. Masa undangan sebagus itu dikira ngeprint sendiri, laminasi doff lagi. Walau akhirnya aku sedikit menyesal, coba kalau semua hard paper pasti kelihatan lebih mewah, walaupun kenanya bisa 2x lipat harganya.


Sampai rumah ada 500 lembar yang harus ditempel tag nama, dibolongin untuk di kasih pita & dimasukin ke dalam plastik kemasan. Semoga undanganku gak berakhir di tong sampah ya...
Oh ya, kami gak prewedding lho! Itu foto yang ada di undangan adalah saat aku wisuda foto studio paketan 10x foto Rp.100.000 saja. Di foto itu sebenarnya aku pakai samir wisuda, akhirnya dengan segala cara aku bisa menghilangkannya. Ibuku yang ikut foto studio sebenarnya gak tau kalau aku punya taktik menghemat dengan sekalian foto untuk prewedding, dia ngotot fotonya harus pakai samir wisuda. Begitu aku ceritain pas pulang dari studio ibuku ngekek aja, dia bilang "ada-ada aja taktiknya hahaha".


Ketiga, aku pengen banget punya gaun sendiri saat pernikahanku, bahkan jauh-jauh hari aku punya impian pengen punya gaun dengan detail rok 3D Rose, walau mahalnya bukan main untuk 1 m nya Rp.110.000 & aku butuh 3 meter hanya untuk rok nya saja. Yang bikin tambahan kesel aku masukin ke penjahitnya itu 3 bulan sebelum hari H, bajunya jadi H-5 & gak sesuai ekpetasiku & ongkosnya pun naujubileh, huh masih kesel juga sampai sekarang...Walau memang hasil akhirnya melenceng  jauh dari perkiraanku, bahkan sempet bete abis karena obi nya terlalu lebar, bahkan dibantah sama penjahitnya, aku sendiri sampai stalking banyak instagram desainer & tren obi lebar udah gak jaman lagi...tapi yaaaa sudahlah... Bahkan sampai malam sebelum hari H pun aku masih payetin itu baju....


Nah, untuk baju aqad beda lagi, aku payetin semuanya, jadi dress ini aslinya bernama Ammore dress (googling aja, banyak yang jual) dengan harga Rp.130.000. Payetin itu sampai habis 5 bungkus payet beras & baru selesai H-7, fiuhh...Aku sendiri berniat baju ini akan aku wariskan ke anak ku kelak kalau menikah.


White in colorfull paper flower 🌹🌼🌸 Seneng rasanya di puji gaun aqadku bagus, bayangan awalku aja gak bakal semeriah ini. Btw, gaun ini awalnya gaun biasa yaitu "Ammore dress" dari @finalovehijab yang aku beli di BTC Solo seharga Rp.130.000. Belinya pun perjuangan karna saat itu bulan puasa & jauh-jauh naik motor sendiri dari Salatiga, sampai sana pun ternyata warna putih kosong & harus preorder dulu. Untung sahabatku tercinta @dewi_ermaya mau aku titipin mengambilkan dress ini di BTC. Sampai akhirnya gaun sampai ditanganku 2 bulan yang lalu langsung inisiatif mayetin sendiri. Nah pas H-14 saat sempet ke solo untuk beli buket bunga sekalian ke toko kain untuk kebutuhan celana si @permanasuharyadie , terpikirlah bikin rok tile tambahan agar dressku sedikit terlihat bervolume. Langsung aku beli tile 3 m lalu kebut jahit tangan. Sayangnya begitu jadi rasanya kok masih kurang waaaahhh gitu. H-7 aku langsung kabur ke Salatiga (padahal aslinya gak boleh kemana-mana) buat beli tile tambahan biar 2 lapis & kain satin sebagai obi biar pas pakai rok tambahan gak kelihatan sambungannya. Kali ini karena sudah mepet langsung kabur ke penjahit dekat rumah, & dalam hitungan jam rok tile tambahanku jadi. Oh ya, tile yang di kepala itu juga bermasalah, aslinya kan kalau pinggiran kain tile itu di 'walsum' tapi aku salah ngomong ke tukangnya malah di 'obras' hahaha. Btw, udah pada tau kan backdrop belakangnya juga buatanku sendiri hasil lembur 2 hari? #ammoredress #diyweddingdress #muslimweddinggown #muslimwedding #diyweddingbackdrop #whitemuslimgown #tissuepaperflower
A photo posted by Conietta Vyonella Zeyn (@conietta) on

Backdrop bunga dibelakang itu juga aku buat sendiri, dari pembatas ruangan punya kakak sepupu lalu aku utak-atik dengan segala cara menjadi tingginya 2,5 m. Satu per satu aku tempelkan bunga kertas & habis sekitar 50 lembar kertas crepe.

Bersambung ke post selanjutnya ya....

22 komentar:

  1. Selamat menempuh hidup baruuu :D turut berbahagiaaa,
    barakallah, semoga langgeng teruus, aamiin aamiin aamiin.
    Masya Allah kamu kreatif bangeeeett, aku sampe speechless.
    Gaun pengantinnya baguuuss, aku syok tau itu dipayet sendirii.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih banyak hanitis doanya ^^
      Iya aku payet sendiri, sampe pegel :-D

      Hapus
  2. This is a great wedding lah, semua dihadle sendiri t.o.p. Udh ga bs nulis apa2 lg, kereenn bgt.

    Nungguin next postnya hhehhe

    kawaii-diary98.blogspot.com

    BalasHapus
  3. wiiiih selamat ya :)
    Masnya beruntung sekali dapet istri gesit dan kreatif XD keren banget baju akadnya

    catconfessions.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe dia sih anteng aja pas persiapan sebelum nikah hehe

      Hapus
  4. Happy Wedding Nietta ^_^
    Cantik pas akad nikah, gaun sama makeupnya juga bagus lho ^0^

    Cepet dapet momongan ya :D
    Gratefulbeauty Blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih kornelia, btw, aku bulan madunya di bandungan & sempet pengen mamir susan spa yang tempat pernikahanmu tapi keder sendiri begitu sampe gerbangnya hihihi..akhirnya nyari hotel yang lebih murah di bawah :-D

      Hapus
  5. Gila banget. Gila. Speechless, inspiring, hhhhhh keren bangeeettttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya mevlied, aku terinspirasi nikah muda juga dari kamu lho :-*

      Hapus
  6. Congratz yaaaa~ Semoga hidupnya bahagia selalu~ <333 Seneng deh liat foto2nya <333

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya fareel eh mery..farrel itu nama anaknya kan?

      Hapus
  7. selamat menempuh hidup baru :)
    berasa liat capek nya nyiapin, karena teman juga heboh dan remong nyiapin kayak gini juga sendiri-sendiri :)

    BalasHapus
  8. Wah selamat ya...keren banget...jadi menginspirasi saya yang belum menikah nih, hehee...

    BalasHapus
  9. congraatsss nitaaa, sumpah envyyy banget kamu bisa ngerjain semua perintilan wedding sendiriian, salut iri karena kepingin suatu hari juga bisa nanganin sendiri kayak kamu yaa karena cita-cita emang pingin jadi wedding panner juga sih heheh...sekali lagi selamat ya nitt dan good job!

    kuecocor.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya rahma yang udah support dari awal project ini hihihi, kayaknya asik ya jadi wedding planner tapi riweh apalagi kalo calon mantenya kayak aku hihihi

      Hapus
  10. selamat menikah nietta... keren banget deh DIY wedding nya, bisa jadi inspirasi.
    pasti berkesan banget :')

    BalasHapus
  11. waaaw...
    selamat ya sist...
    segenap keluarga besar www.creamhnmurah.com mengucapkan semoga pernikahannya menjadi pintu kebahagiaan

    salam

    BalasHapus
  12. Haaa cita-cita banget bikin weddingan DIY. Sama nikahnya muda sekali mamamia lezatos, semoga langgeng dan cepet dapet momongan yaa.. Enaknya nikah muda nanti sama anaknya jadi keliatan kaya adek kakak hahaha

    Kereeennn, con!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinn..haha anak sama mamanya keliatan kakak adek karena mamaknya rajin pake SK** :-D
      Hmmm bau-baunya ampir ke tulisan wedding kayaknya mau nular nih :-D

      Hapus

Post Top Ad

My Instagram