Post Top Ad

Randomtalk : 1 day in Bandung

Sekali-kali gak ngomongin soal beauty nih, jadi Juma'at 14 April kemarin aku & suami tanpa persiapan main-main ke Bandung. Tadinya binggung mau kemana aja, tapi aku langsung nyeletuk pengen ke Farm House Lembang karena jujur belum pernah kesana. Terakhir kali ke daerah Lembang itu sekitar 6 tahun yang lalu.

Walaupun sekarang sudah domisili Jawa Barat, tapi daerah Indramayu itu lumayan jauh juga kalau mau kemana-mana. Bisa dibilang Indramayu itu mirirp Radiator Spring dari film The Cars, jadi sejak ada tol Cipali yang gak melewati jalur Pantura lagi, Indramayu serasa kota mati karena sudah jarang dilalui kendaraan pribadi hahaha. 


Aku sendiri milih berangkat pagi dari jam 6 melewati jalur Indramayu-Subang-Lembang, total perjalanan pagi-pagi sekitar 4 jam karena belum terlalu macet. Ketika melewati jalur Subang-Lembang, kita melewati perkebunan teh & terasa seger banget karena masih pagi hari. Aku gak melewatkan dong selfie ditengah kebun teh, biar ala-ala turis gitu.



Selfie sama suami yang merangkap fotografer sejak jaman pacaran :-p


Lokasi pertama yang aku datangi tentunya Farm House karena jalurnya cukup turun saja dari arah Subang, sampai sana sekitar jam 10 pagi dimana baru buka 1 jam dan itu udah ruameeee banget! Aku sempet baca kalau parkir lebih baik didalam lokasi karena kalau diluar bisa kena 3x lipat harga parkir di dalam, untungnya walauun rame aku masih kebagian parkir.


Tiketnya sendiri murah hanya Rp.20.000 per orang & bisa ditukar dengan susu murni, untuk tiket mobil flat Rp.10.000. Aku gak sempet foto tiket sama susu nya, karena pasti juga sudah banyak yang upload hehehe. Btw, kita gak boleh bawa makanan & minuman ke dalam lokasi, tapi karena aku sempet haus banget aku balik ke mobil buat minum terus masuk lagi ke dalam. 


Di dalam Farm House sendiri banyak banget spot & tempat yang bisa kita cobain/selfie. Saat masuk aku langsung menuju toiletnya di lantai 2 & di toiletnya sendiri sudah instagramable banget. Yang toilet cowok bahkan bagian urinoirnya ada kacanya sehingga bisa pipis sambil lihat ke bawah hahaha.


Kalau ke Farm House kalian harus ngicipin croissantnya, harganya Rp.7500 untuk semua rasa, ada rasa daging asap, keju, nutella, charcoal dll. Sumpah ini croissant terenak yang pernah aku cobain, jadi kalau ke Farm House yang dikangenin sih croissantnya.


Untuk bisa bergaya pakai baju ala-ala eropa ini juga perlu usaha lho, aku baru bisa nyewa baju kira-kira setalh 1 1/2 jam keliling dan itu ngepasin sholat jumat jadi antrian agak sepi. Se-sepi-sepinya pas weekend saja aku antri 30 menit. Lokasi penyewaanya sendiri di atas penjual creppes, pokoknya kalau kalian lihat antrian menggular itu tandanya ke lokasi penyewaan baju. 1 Baju sewa seharga Rp.75.000 untuk 1 jam, nanti kalau lebih dari 1 jam kalian akan di telepon CS nya untuk segera dikembalikan.


Kurang lebih pakainannya itu terdiri dari 5 piece, ada pettie coat, rok dalam, rok luar serta rompi & penutup kepala yang pemakaianya cukup di ikat, jadi saat dipakai pun gak sampai 5 menit & mudah dilepas juga. Aku lihat yang menyewa kebanyakan ibu-ibu & anak kecil, adapun bapak-bapak yang meyewa juga mukanya pada terpaksa karena di paksa istrinya hahaha.


Ada cerita lucu saat aku lagi jalan-jalan yaitu ketika ada 2 cowok entah logatnya sih Jakartaan gitu. Mereka lihat bajuku dari atas sampai bawah terus nyeletuk "eh itu bajunya mirip badut ya" Dang... mereka belum saja nyesel kalau sudah sampai ke rumah tapi belum nyewa baju, belum lagi perjuangannya ngantri. Bro, kalau kalian baca ini, aku bela-belain nyewa baju ini biar simulasi kalau tour ke Eropa gak kaget, gak kayak elu yang asal kometar aja~


Aku sendiri sempet 30 menit muter-muter sendirian karena suamiku sholat jumat, dan itu rasanya kikuk banget. Ujung-ujungnya aku menawarkan ke orang lewat buat aku bantu fotoin tapi syaratnya tolong fotoin balik, dan itu berhasil banget. Jadi kalau kalian jalan-jalan sendiri kemanapun, coba tawarkan ke orang lain untuk bantu fotokan, nanti pasti mereka akan balik membantu kita berfoto.


Sebenarnya Farm House ini ditujukan untuk wisata sejenis peternakan, jadi di sini banyak hewan-hewan lokal & non lokal yang di rawat & kita bisa ngasih makan langsung. Untuk ngasih makan pun kita beli pakannya lagi, tapi aku terlalu males menggelarkan uang jadinya aku cuma numpang foto saja, toh juga banyak yang ngasih makan. Behubung sejak kecil aku udah biasa meluk-meluk kambing & sapi jadi gak kaget-kaget amat sih di seruduk sana-sini hahaha.


Nemu spot sepi di Farm House, biasanya buat orang mojok pacaran -_-





Di kelilingi selada air, sayuran favorit aku :-)


Setelah 1 jam muter-muter pakai kostum, akhirnya aku mengembalikan kostumnya tepat disebelah mural ini & mengkahiri jalan-jalanku di Farm House.


Lokasi selanjutnya aku memilih mencari makan di Warkop Modjok, lokasinya sendiri di dalam perumahan di daerah Sersan Badjuri dekat UPI. Karena kesana pas hujan lebat jadi mau gak mau kita memilih makan di dalam dibandingkan outdoor.




Menu yang kita pesan yaitu Matcha latte Rp.15.000,- + Nasi ayam kalasan Rp. 28.000 + Nasi Goreng Kambing Rp. 35.000. Secara rasa jujur saja standar sih, tapi terbayar sama lokasinya yang instagramable banget. 



Gaya restorannya yang serba rustic & shabby chic jadi daya tarik utama Warkop Modjok, pasti jadi langganan mahasiswa daerah sini.


Rencana sih setelah dari Warkop Modjok aku mau ke Boscha juga sayangnya kalau kesana harus reservasi dulu jadi aku memutuskan pergi ke tempat temanku di daerah Cimahi jadi gak sempat mampir kemana-mana lagi, Dan aku jadi tambah sadar kalau Bandung memang macet banget, dan yang bikin macet ya wisatawan kayak aku begini hahaha.

So, itulah 1 hari perjalanan aku ke Bandung yang awalnya cuma iseng sekalian merayakan early birthday ku. Ternyata sekali-kali menyisakan hari untuk wisata tanpa memikirkan apapun memang obat terbaik kalau pikiran sedang penat. So, apakah kalian juga pernah wisata dadakan seperti aku? sharing sama aku ya ^^

4 komentar:

  1. Aku belum pernah ke Bandung apalagi ke Lembang. Penasaran juga hehe. Terutama sama croissant dan susunya *otaknya makanan nih*

    www.ernykurnia.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok ke Bandung tapi jangan pas weekend, pasti macet :-D
      Iya nih kalau ke Farm House wajib ngicipin croissant nya!

      Hapus
  2. 4,5 tahun tinggal di Bandung aku sama sekali belum pernah ke farmhouse, bahkan tempat2 mainstreem kayak tangkuban perahu atau kawah putih. *jadi aku dibandung ngapain aja???*
    sekarang baru nyesel, pas udh gak dibandung lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe sama aku juga kuliah di Solo malah jarang ke tempat mainstream, paling juga nyobain makanan baru aja #jadi kangen solo

      Hapus

Post Top Ad

My Instagram